Levi Strauss, Pernah Jualan Keliling Dengan Gendongan, Sukses Menjadi Pengusaha Celana Jean Paling Top

Kisah pendiri bisnis celana jean Levi's memang layak menjadi inspirasi. Ia contoh seorang perantau yang sukses

 


Banyak diantara kita yang mengenakan celana jean merek Levi's atau Levi Strauss. Tak banyak yang tahu merek celana jin Levi's didirikan oleh pria imigran di Amerika, Levi Strauss. Kisah pendiri ini sangat inspiratif karena sebelum sukses, ia pernah bekerja sebagai PENJUAL KELILING, menjual berbagai macam barang dari bungkusan atau koper yang dibawanya di punggungnya.

Kehidupan Levi Strauss adalah salah satu contoh hebat dari KISAH SUKSES SEORANG PERANTAU di Amerika. Melalui kerja keras, kemauan untuk mengambil risiko, dan  keberuntungan, Strauss menjadi salah satu warga San Francisco yang paling menonjol pada akhir abad kesembilan belas. Strauss juga meminjamkan namanya ke salah satu produk AS yang paling terkenal dan paling dicintai di dunia: jeans biru merek Levi's.


Belajar Bisnis

Levi Strauss, biasa dipanggil sebagai Loeb, lahir pada 26 Februari 1829, di desa kecil Buttenheim, di wilayah Bavaria, Jerman. Ayahnya, Hirsch, memiliki empat anak dengan istri pertama, dan tiga dengan Rebecca Haas, ibu Strauss. Ayah Strauss bekerja dengan menjual barang-barang kering, dan beberapa putranya melanjutkan bisnis keluarga setelah mereka meninggalkan Jerman. Keluarga Strauss adalah orang Yahudi, dan Amerika Serikat menawarkan mereka kebebasan dan kesempatan yang lebih besar.

"Saya seorang bujangan, dan saya suka karena itu saya perlu bekerja lebih banyak, karena seluruh hidup saya adalah bisnis saya."

Levi Strauss melakukan perjalanan melintasi Samudra Atlantik pada tahun 1847 bersama ibu dan dua saudara perempuannya. Setelah kedatangannya di New York, Strauss berbisnis bersama saudara tirinya Jonas dan Louis, yang telah datang berimigrasi lebih dulu ke Amerika. Sebagai karyawan di J. Strauss Brother & Company, Strauss belajar cara membeli dan menjual kain dan barang kering lainnya. Pada tahun 1849, Strauss berangkat ke Kentucky untuk bekerja sebagai penjual keliling, menjual berbagai macam barang dari bungkusan atau koper yang dibawanya di punggungnya.

Pada saat itu, tambang emas telah ditemukan di Sutter's Mill, di luar Sacramento, California, menarik ribuan pemburu keberuntungan ke daerah tersebut. Saat "demam emas" berlanjut, saudara perempuan Strauss, Fanny dan suaminya, David Stern, pergi ke San Francisco untuk membuka bisnis barang-barang kering. Pada tahun 1853, Strauss memutuskan untuk bergabung dengan mereka. Setelah menjadi warga negara AS, ia berlayar ke California, membawa barang-barang kering yang dipasok oleh perusahaan saudara-saudaranya.


Sukses Awal

Strauss mendirikan bisnis grosirnya sendiri, yang disebut Levi Strauss, dan bertindak sebagai agen wilayah Pantai Barat untuk perusahaan saudara tirinya. Seiring pertumbuhan bisnisnya, Strauss pindah beberapa kali ke tempat yang lebih besar. Akhirnya David Stern bergabung dengan bisnisnya. Barang persediaan mereka didatangkan dengan kapal, dan para mitra tidak pernah tahu barang apa yang akan tersedia. Barang yang dibeli Strauss dan Stern termasuk celana kerja denim atau kain itu sendiri. Sebagian besar barang mereka dijual ke penambang, tetapi karena lebih banyak keluarga datang ke San Francisco, Strauss dan Stern menambahkan pakaian untuk wanita dan anak-anak. Strauss sesekali meninggalkan kota untuk menjual barang ke toko-toko kecil yang dibuka di dekat kamp pertambangan. Dia mengembangkan reputasi untuk menjual barang-barang berkualitas dengan harga yang wajar.


Pada tahun 1861, Strauss memiliki salah satu bisnis barang kering yang paling sukses di San Francisco, dan perusahaan itu terus berkembang. Barang masih berasal dari cabang perusahaan New York, tetapi Strauss juga memiliki barang yang dibuat di Pantai Barat, termasuk celana. Celana kerja pertama yang dia jual terbuat dari kanvas, namun Strauss kemudian beralih ke denim. Dia menyewa penjahit untuk membuat celana di rumah mereka. Celana hanyalah salah satu dari banyak produk yang dijual oleh Levi Strauss & Company.

Selama tahun-tahun ini, Strauss tinggal bersama Fanny dan David Stern. Berpakaian formal untuk bekerja, dia berjalan setiap hari ke kantornya. Di perusahaan, bagaimanapun, Strauss tidak formal dengan pekerjanya, bersikeras mereka memanggilnya Levi. Strauss juga menjadi pemimpin dalam komunitas Yahudi San Francisco.


Celana dengan Paku Keling

Salah satu pelanggan Strauss adalah penjahit Nevada bernama Jacob Davis. Seperti Strauss, Davis adalah seorang imigran Yahudi. Pada tahun 1872, dia mengirimi Strauss surat yang menjelaskan perbaikan yang dia lakukan pada celana denim; bagaimana dia membuat jahitannya lebih kuat di dekat saku dan lalat. Davis juga meminta Strauss untuk membayar permohonan paten celana tersebut. Dengan mendapatkan paten, tidak ada perusahaan lain yang dapat menggunakan desain Davis. Strauss dapat melihat bahwa Davis telah membuat perbaikan yang berharga, jadi dia langsung setuju. Pada tahun 1873, perusahaannya menjual celana denim biru pertama dengan paku keling—jeans biru Levi's asli.

Untuk membuat celana yang disebutnya "wist high overalls", Strauss membuka pabrik pertamanya, dengan Davis yang mengawasi operasinya. Perusahaan juga membuat jaket denim dengan paku keling dan kemudian menambahkan kemeja kerja ke lininya. Dalam beberapa tahun, perusahaan memiliki beberapa ratus pekerja. Meskipun Strauss juga terus menjual grosir barang kering, membuat dan menjual pakaiannya sendiri akhirnya menjadi bagian paling sukses dari bisnisnya.

Seiring pertumbuhan Levi Strauss & Company, manajemen berubah. David Stern meninggal pada tahun 1874, dan putranya—keponakan Strauss—mulai memasuki bisnis dan mengambil lebih banyak tanggung jawab. Strauss, bagaimanapun, terus membuat keputusan besar perusahaan. Kekayaan Strauss juga bertambah: sebuah laporan tahun 1877 mengatakan bahwa kekayaannya lebih dari $4 juta. Kekayaan ini termasuk real estat serta bagiannya dari Levi Strauss & Company. Perusahaan lain mengakui keunggulannya, dan Strauss diminta untuk duduk di dewan direksi beberapa firma daerah. Dia juga bertugas di Dewan Perdagangan San Francisco, yang mempromosikan produk lokal.

Meskipun Jacob Davis dan Levi Strauss mematenkan celana paku keling mereka, pesaing secara ilegal menyalin desainnya. Pada tahun 1874, Strauss mengajukan tuntutan hukum pertama untuk menghentikan perusahaan lain menyalin jeans birunya.


Keluarga Haas Mengambil Tanggung Jawab

Tanpa anak untuk menjalankan Levi Strauss & Company setelah kematiannya, Levi Strauss mewariskan bisnisnya kepada keponakannya, keluarga Stern. Pada tahun 1919, Jacob Stern membawa menantunya Walter Haas ke dalam perusahaan. Haas menjadi chief executive officer (CEO) pada tahun 1928, dan dia serta putra-putranya menerima pujian karena menjadikan Levi Strauss & Company sebagai pemimpin dunia dalam industri pakaian jadi.

Walter Haas Sr. lahir di San Francisco pada tahun 1889. Ia lulus dari University of California, Berkeley, pada tahun 1910 setelah mengambil jurusan bisnis. Setelah bertugas di militer selama Perang Dunia I (1914-18), Haas bekerja di Levi Strauss & Company. Dalam beberapa tahun, Haas meminta saudara iparnya, Daniel Koshland, untuk bergabung dengan firma tersebut. Kedua pria itu fokus pada cara untuk meningkatkan keuntungan di perusahaan.

Haas menjabat sebagai CEO sampai tahun 1955, kemudian tetap sebagai ketua dewan sampai tahun 1970. Ia tetap aktif dalam urusan perusahaan sampai kematiannya pada tahun 1979. Putranya, Walter j. dan Peter, juga sangat terlibat dalam perusahaan. Haas Jr., seperti ayahnya, belajar bisnis di Berkeley. Dia berpikir untuk menjadi seorang dokter, tetapi Levi Strauss masih merupakan perusahaan kecil ketika Haas meninggalkan perguruan tinggi pada tahun 1937, dan dia merasa terdorong untuk memasuki bisnis keluarga. Dia menghadiri Harvard Business School dan kemudian bergabung dengan Levi Strauss sebagai anak saham. Pada tahun 1958, ia menggantikan Daniel Koshland sebagai CEO. Dengan Haas jr. menjalankan perusahaan, Levi Strauss mulai berkembang pesat. "Saya tidak berpikir siapa pun bisa mengantisipasi ledakan jeans [tahun 1960-an]," katanya kepada Daily News Record. Haas Jr. mengundurkan diri sebagai CEO pada tahun 1976, dan saudaranya mengambil alih.


Pada tahun 1897, Strauss kembali beralih ke filantropi, memberikan uang kepada University of California, Berkeley, untuk mendanai dua puluh delapan beasiswa. Strauss menyadari bahwa memiliki kekayaan membawa serta tanggung jawab untuk dibagikan. Dalam sebuah wawancara tahun 1895 yang dikutip dalam Everyone Wears His Name, Strauss mengatakan bahwa kekayaan "tidak menyebabkan kebahagiaan bagi pemiliknya." Menyebarkan kekayaan, dia percaya, membawa sukacita yang lebih besar.

Pada tahun 1902, penyakit mulai memperlambat Strauss, dan dia mengambil cuti untuk mencoba memulihkan kesehatannya. Namun, pada musim gugur, kondisinya memburuk, dan dia meninggal dalam tidurnya pada malam 26 September. Kematiannya menjadi berita utama surat kabar lokal, dan pemilik toko menutup bisnis mereka untuk menghadiri pemakamannya.  Dia meninggalkan  bekas dengan namanya di celana yang menjadi klasik Amerika beberapa dekade setelah kematiannya. Bahkan juga banyak dipakai kaum pria di belahan dunia lain. 



Bacaan Lain: 

  • Strategi restrukturisasi hutang korporasi
  • Cara-Cara Efektif Untuk Melakukan Efisiensi Perusahaan
  • Yang Harus Dipersiapkan Sebelum Perusahaan Go Public (IPO)
  • Lebih baru Lebih lama