12 Tip Sukses Berkarir Agar Melejit Hingga Posisi Puncak

Setiap orang tentu ingin punya karir yang bagus, melejit hingga puncak. Banyak benefit dan priveledge bila seseorang bisa berkarir hingga puncak di sebuah organisasi atau korporasi. Namun tentu proses kesana bukan hal yang mudah. Butuh kiat dan tip agar seseorang bisa sukses dalam berkarir atau meniti karir hingga ke level tinggi. Berikut ini 12 hal penting yang perlu dilakukan oleh para peniti karir. 


1. Kembangkan Dan Kuasai Kompetensi Dasar Yang Menjadi Bidang Keahlianmu


Ini adalah dasar bagi siapa saja yang ingin memulai karir mereka. Perdalam apa yang menjadi keahlian kita. Lakukan upaya ekstra agar bisa unggul pada keahlian inti kita. 

Terlalu sering saya melihat lulusan perguruan tinggi baru menghabiskan energi mereka yang berharga ke berbagai arah, berpindah dari satu bidang ke bidang lainnya saat mereka menyelesaikan pekerjaan pertama mereka namun pada akhirnya malah tidak menguasai apa pun. Untuk tahap awal karir, sangat penting punya penguasaan di satu bidang tertentu, atau punya spesialisasi tertentu. Kita harus bisa fokus dan punya kompetensi dasar untuk karir selanjutnya. Ini semacam menjadi DNA karier Anda. 


Kiat sukses meniti karir


2. Perluas Peran Dalam Mengerjakan Job Sekarang


Pada tahap selanjutnya, pernahkah Anda berpikir tentang ekspansi “horizontal” dengan mengerjakan bukan bidang kita? Itu bisa melibatkan pindah ke departemen lain atau mengambil peran berbeda di departemen yang sama. Ekspansi job horizontal bisa menambah keterampilan baru dan menambah nilai. Ekspansi horizontal berguna untuk Anda karena membuat Anda lebih serba bisa. Anda akan mempelajari keterampilan yang mungkin tidak akan Anda pelajari jika Anda tinggal di departemen yang sama. Di luar promosi dan ekspansi, memperluas peran pekerjaan Anda bisa berarti mengambil inisiatif untuk menjadi sukarelawan untuk proyek atau tugas kecil. Ini memungkinkan Anda untuk mempelajari hal-hal baru dan memberi Anda gambaran sekilas tentang bagaimana departemen lain dalam organisasi beroperasi – sesuatu yang mungkin tidak Anda ketahui sebelumnya.


3. Bangunlah Personal Brand, Citra Positif Diri Anda


Apakah Anda kuat dalam keterampilan tertentu? Apakah Anda orang yang tepat untuk pengetahuan domain tertentu? Mengembangkan nilai jual pribadi Anda yang membuat Anda unik membantu membangun cerita atau citra tentang Anda di kepala orang. Ambil contoh, Starbucks atau McDonald’s – kita semua mengaitkan karakteristik tertentu dengan merek tersebut. Baik itu pelayanan yang baik, makanan yang baik dll.

  • Aneka Benefit Bila Menjadi Perusahaan Publik / TBK
  • Strategi restrukturisasi hutang korporasi
  • Cara-Cara Efektif Untuk Melakukan Efisiensi Perusahaan
  • Membangun merek pribadi untuk diri sendiri mengikuti prinsip yang sama – Anda ingin dikenal karena apa? Mencari tahu apa kekuatan Anda dan bagaimana Anda dapat menyelaraskannya dengan tujuan karir organisasi dan jangka panjang Anda adalah awal yang baik. Misalnya, Mungkin Anda hebat dalam statistik – itu datang secara alami kepada Anda. Atau mungkin, Anda adalah manajer berkinerja tinggi yang mampu mengubah kinerja tim.


    Ini tentang mengetahui apa yang dapat Anda bawa ke meja dan bagaimana Anda dapat menggunakan kekuatan Anda untuk menciptakan nilai bagi organisasi. Anda juga dapat membangun jalur karier yang hebat berdasarkan merek pribadi Anda.


    4. Perkuat Communication Skill


    Ini adalah keterampilan yang paling diremehkan padahal luar biasa dampaknya dalam kemajuan karir. Kemampuan seseorang untuk merumuskan, mengartikulasikan, berkomunikasi, dan mempengaruhi orang lain dengan ide-ide mereka dan memiliki kemampuan untuk menggunakan alat komunikasi yang tepat (cerita, metafora, analogi, keterampilan retorika) untuk mempengaruhi audiens dan membujuk adalah AMAT SANGAT PENTING dewasa ini. Termasuk di dalamnya, kemampuan untuk mendengarkan tanpa menghakimi. Perlu eterampilan mendengarkan dan menguasai cara menyusun argumen Anda, Anda akan dapat menanggapi argumen orang itu dengan meyakinkan. Memiliki kosakata yang kuat dan lancar juga penting dalam cara Anda menanggapi argumen tanpa harus bertanya-tanya tentang bagaimana membangun respons yang baik. 


    5. Buatlah Rencana Karir Anda


    Berikan beberapa pemikiran – jika Anda belum – tentang tempat 'paling' yang Anda inginkan dalam karir Anda. Ini bisa menjadi peran, organisasi atau bahkan industri atau negara tertentu. Kemudian, bekerja mundur. Bagaimana itu terlihat seperti? Apa yang diperlukan untuk sampai ke sana? Apa keterampilan khusus yang Anda perlukan? Kemudian buat rencana atau peta tentang bagaimana Anda ingin sampai di sana dan berapa lama waktu yang dibutuhkan.


    6. Terus Dalami dan Perluas Horison Kompetensi


    Ada banyak perdebatan tentang bagaimana seseorang harus menjadi generalis vs spesialis. Nah, mengapa kita tidak menjadi keduanya saja. Misalnya, jika Anda seorang peneliti di bidang Psikologi – belajar tentang Psikologi Kognitif adalah keterampilan psikologis atau domain pengetahuan yang sangat spesifik yang benar-benar dapat Anda masuki. Sebaliknya, keterampilan penelitian umum yang dimiliki peneliti adalah – analisis data. Jadi saya kemudian bisa memilih untuk mengembangkan pengetahuan saya di Psikologi Kognitif atau dalam menganalisis data, atau, saya bahkan bisa melakukannya secara bersamaan.

    Juga, keterampilan umum sebenarnya dapat ditransfer – artinya, jika Anda ingin mengubah karier dalam waktu dekat, itu akan sedikit lebih mudah. Misalnya, keterampilan analisis data dapat ditransfer dari industri Psikologi untuk mengatakan, industri TI. Tentu saja akan ada celah yang perlu Anda tutupi, tetapi setidaknya Anda sudah menguasai dasar-dasarnya. Memiliki keterampilan khusus yang sangat Anda kuasai juga dapat menjadi bagian dari merek pribadi Anda


    7. Tingkatkan Kesadaran Diri dan Kemampuan Melakukan Pengendalian Diri


    Masing-masing adalah bagian penting dari keberadaan Anda. Kesadaran diri berkaitan dengan bagaimana Anda melihat diri sendiri dan bagaimana Anda ingin orang lain memandang Anda. Kesadaran diri juga berarti memiliki pemahaman yang jelas tentang posisi Anda di antara sekelompok rekan kerja di lingkungan bisnis dan bertemu dengan seseorang di luar kelompok itu dengan cara yang tepat. Kontrol diri, di sisi lain, berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk tetap terkendali dalam situasi yang tidak stabil, tegang, mengancam, atau menantang. Ketika posisi seseorang terancam tidak jarang kehilangan kendali, marah atau gelisah, dan melakukan hal-hal yang kontraproduktif. Kita harus tenang dalam melakukan percakapan yang rasional. Memiliki kontrol diri memungkinkan Anda untuk bersikap objektif dalam situasi kritis.


    8. Berusahalah Untuk Selalu Mampu Bekerja Secara Teamwork


    Di dunia orang dewasa, sulit untuk mencapai banyak hal tanpa kemampuan seseorang untuk terlibat dalam kerja tim dan secara kolaboratif berkontribusi pada kesuksesan tim Anda.

    Kerja tim tidak banyak diajarkan di dunia akademik, kecuali mungkin ketika Anda termasuk dalam tim atletik. Kebanyakan siswa belajar sendiri dan sangat bangga bagaimana mereka mampu bersaing dengan orang lain.  Memahami peran masing-masing, memberikan bantuan kepada mereka yang bermasalah, dan memberikan penghargaan kepada orang lain atas apa yang telah mereka sumbangkan tanpa mendahuluinya dari orang lain membutuhkan dan rasa inheren dari semangat tim yang dalam. Dalam jangka panjang inilah yang membuat seseorang sukses dalam bagaimana mereka mampu menavigasi melalui tantangan dalam karir mereka.


    9. Bangun Kemampuan Ber-Empati dan Attitude Yang Baik


    Empati adalah kapasitas untuk memahami atau merasakan apa yang dialami orang lain, kapasitas untuk menempatkan diri pada posisi orang lain. Menunjukkan empati adalah sifat pribadi yang penting yang memungkinkan Anda untuk memahami situasi orang lain dan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda berbagi rasa sakit, kesedihan, kesedihan, atau kemunduran mereka. Itu juga bisa berlaku ketika berbagi kegembiraan yang dialami orang lain. Bagi sebagian orang, menunjukkan kegembiraan sejati mereka ketika orang lain bahagia jauh lebih sulit daripada bagi mereka untuk berbagi rasa sakit dengan menunjukkan empati. Hal ini juga terkait integritas. Lakukan apa yang Anda katakan. Katakan apa yang Anda lakukan. Selalu bertindak dengan cara yang membuat orang mengingat Anda secara positif. Memiliki sikap yang baik. Anda mungkin brilian, tetapi jika Anda sulit diatur, mudah untuk menemukan orang lain. Jadilah menyenangkan dan mudah diajak bekerja sama. Tenang dan tenang pada saat dibutuhkan—itu akan menginspirasi orang untuk mencari Anda.


    10. Perluas Jariangan Sosial 


    Sesi berjejaring bisa menjadi hal yang bagus, tetapi jika Anda tidak suka bertemu orang asing – cobalah sesuatu yang lebih dekat dengan rumah. Berbaurlah lebih banyak dengan rekan kerja Anda – pergi makan siang atau minum kopi bersama setelah bekerja. Ini membuat Anda lebih dekat dan membantu mengenal sisi yang lebih pribadi dari rekan kerja Anda.

    Siapa tahu, rekan kerja mungkin memiliki pengetahuan tentang seseorang atau sesuatu yang akan sangat membantu hidup Anda. Saya memiliki rekan kerja yang memperkenalkan saya pada acara sosial yang menyenangkan yang masih saya hadiri, membantu saya menemukan musik dan buku baru; hanya dengan minum kopi bersama mereka.


    11. Teruslah Banyak Membaca 


    Ini termasuk membaca berita dan buku. Membaca secara luas berarti Anda memiliki topik menarik yang berguna untuk dibicarakan di sesi jaringan, makan siang bisnis, dll. Ini membantu memecahkan kebekuan dan memberi Anda sesuatu untuk dibicarakan selain pekerjaan. Membaca buku juga dapat membantu Anda memahami diri sendiri, rekan kerja, dan bahkan pekerjaan Anda dengan lebih baik. Saya telah membaca tentang hal-hal yang telah memberi saya ide-ide baru, informasi baru tentang pekerjaan saya atau industri dan solusi untuk masalah. Misalnya, saya tidak di bidang Pendidikan, tetapi mengambil buku Dr. Carol Dweck tentang Pola Pikir harus menjadi salah satu hal terbaik yang saya lakukan tahun ini. Ini telah membantu saya melihat kehidupan – dan karir saya dari perspektif “pola pikir berkembang” yang sangat berorientasi pada pembelajaran. Saya telah menerapkan beberapa tip dari buku dan hasilnya luar biasa. Ada banyak buku dan publikasi di luar sana. Mereka tidak hanya membantu Anda menangani tugas di tempat kerja, tetapi juga menawarkan solusi untuk menangani rekan kerja, bos, proses kerja, meminta bayaran lebih tinggi, dan sebagainya. Daftarnya tidak ada habisnya.


    12. Bekerjalah untuk tujuan yang lebih tinggi (mulia).


    Banyak orang yang bekerja bukan sekedar alasan uang. Banyak orang bekerja dengan tujuan mulia, misalnya untuk orang menciptakan  e-commerce agar bisa memberdayakan generasi muda dan UKM. Agar bisa membantu orang lain. Agar bisa menabung dan memberi sumbangan sosial. Pahami bahwa dampak pekerjaan Anda lebih luas daripada menghasilkan uang. Kemudian, Anda akan menemukan lebih banyak makna dalam apa yang Anda lakukan setiap hari, dan tujuan yang lebih tinggi akan memandu Anda untuk mampu melewati hari-hari karir yang terkadang mengalami sulit. Ada motivasi lain di luar uang. Hal ini akan membantu karir Anda dalam jangka panjang. 


    Selamat berkarir, semoga sukses!  


    #tip sukses meniti karir #langkah meniti karir #prinsip-prinsip penting dalam meniti karir #kiat sukses dalam berkarir


    Link Bacaan Lain: 

    Lebih baru Lebih lama