Pasar Data Center Terbesar Dunia Cenderung Akan Ke Asia Pasific

 


Biro riset bisnis Frost & Sullivan, belum lama ini memaparkan hasil risetnya,  bahwa penerapan teknologi tingkat tinggi yang berkelanjutan di seluruh dunia akan menghasilkan proliferasi data yang dibuat, mendorong kebutuhan akan pemrosesan data dan kapasitas penyimpanan. Hasilnya adalah pembangunan pusat data (data center) volume besar, mulai dari perusahaan hingga cloud skala besar.

Frost & Sullivan memperkirakan $ 432,14 miliar akan diinvestasikan di pasar data center pada tahun 2025, naik dari $ 244,74 miliar pada 2019, CAGR 9,9%. Peningkatan investasi oleh operator data center , peningkatan penerapan dan penggunaan IoT dan Big Data, adopsi model hybrid dengan cloud dan data center  tradisional, dan pertumbuhan yang kuat di negara berkembang akan berfungsi sebagai penggerak pasar utama. Wilayah Asia-Pasifik akan menjadi pasar terbesar pada tahun 2025, diikuti oleh Amerika Utara dan EMEA.

"Perpindahan dari perusahaan ke cloud dan data center colocation akan mendapatkan momentum karena perusahaan dapat mengurangi biaya modal dan operasional dengan menghindari investasi dalam infrastruktur perangkat keras atau perangkat lunak dan mengurangi persyaratan pemeliharaan dan ruang," kata Manoj Shankar, analis riset, praktik energi & lingkungan, Frost & Sullivan. “Selain itu, 5G akan memindahkan pemrosesan lebih dekat ke titik pengumpulan data, yang mengarah pada peningkatan penyebaran pusat data mikro dan edge dan mendorong investasi dalam teknologi data center  generasi baru dan selanjutnya”.

Shankar menambahkan, “Pusat data cloud di lokasi akan menjadi sangat penting karena perusahaan akan membutuhkan data penting untuk disimpan di dalam rumah atau di lokasi terdekat, sehingga mengurangi risiko keamanan seperti pencurian data. Lebih lanjut, mengingat permintaan yang tinggi untuk data center  modular dan tekanan persaingan, produsen pusat data modular perlu berinovasi dalam ruang ini dan menghasilkan konsep lanjutan yang memungkinkan fleksibilitas dan modularitas tambahan. ”

Komputasi tepi, revolusi 5G, dan peningkatan adopsi kecerdasan buatan (AI) akan mendorong aktivitas data center , memberikan peluang luar biasa bagi peserta pasarnya, seperti:

Edge Computing: Perangkat yang terhubung, tempat tinggal / rumah yang terhubung, AI, game dan streaming video, mobil otonom, dan virtual dan augmented reality akan mendorong pusat data edge.

Kecerdasan Buatan: Lonjakan penggunaan AI di data center  akan menyebabkan permintaan akan elektronik canggih dan spesialis dalam solusi berbasis AI untuk aplikasi dan arsitektur data center .

Kemampuan Baru: Karena pemrosesan data berlangsung dekat dengan sumber, waktu pemrosesan berkurang. Ini akan menambah teknologi seperti kendaraan otonom, perangkat pintar dan sensor, augmented reality, dll.

Perluasan dan Kemitraan Geografis: 

Pelaku pasar perlu fokus pada pasar yang tumbuh tinggi dan berkembang, seperti India dan Asia Tenggara, di mana pembuatan data masih dalam tahap awal dan pembangunan pusat data masih dalam tahap awal. Demikian pula, kemitraan dengan colocation dan penyedia layanan cloud akan memberi produsen peralatan akses ke pasar konstruksi data center  baru, memberikan mereka dorongan yang sangat dibutuhkan.


Lebih baru Lebih lama